7 Jenis Musik Tradisional di Nusantara

Mungkin tidak banyak juga orang mengenal beberapa Musik Tradisional yang ada di Indonesia ini, jadi kali ini saya akan berbagi yaitu ada 7 Jenis-jenis Musik tradisional yang perlu kita ketahui.

Karena dijaman yang sudah serba modern ini banyak sekali orang-orang yang meninggalkan musik tradisional, bahkan ada orang yang tidak ingin mengenalnya sama sekali dengan berbagai alasan, langsung saja kita menuju kepembahasan.

7 Jenis-jenis Musik tradisional

1. Musik Laras Madya dan Santi Swara
Musik yang berada di Jawa tengah yang saat ini masih hidup di daerah pinggiran. Ciri-ciri musik ini yaitu lebih fokus kelagu-lagu salawatan ( Lagu-lagu yang bernuansakan islamic),

Musik laras madya adalah bentuk musik yang memiliki kesamaan dengan santi swara. Lara madya ini berbentu seperti koor tetembangan yang pengiringnya berupa terbang (pokok), dengan ditambahkannya kendang, bogem, kemanak. Penyajian kedua musik ini hampir sama, hanya saja perbedaannya terletak dibagian materi lagi dan juga cakepanya.

Bentuk yang hampir mirip dengan penampilan ini yaitu iringan penampilan Hadrah kentulan yang berasa dari banyuwangi serta Rudat yang berasa dari daera Cianjur Selatan.

2. Musik Gambang Kromong
7 Jenis Musik Tradisional di Nusantara
Musik Gambang Kromong
Musik ini merupakan musik tradisi sarapan yang telah beradaptasi kepada lingkungannya, karena musik ini telah dicekal bakalnya berasa dari musik Etnis di Cina. Saat ini sebagian besar pelakunya senima-seniman Betawi dari Etnis non CHines. Salahsatu Fungsi musik ini adalah sebagai lagu Instrumental, musik iringan tari dan juga perkembangan sekarang yang digunakan sebagai musik iringan lenong.

3. Musik Karang Dodou
Adalah musik tradisional khas daerah Tanah siang, kalimantan tengah, wilayah barito Utara. Musik ini merupakan musik yang jenisnya ritual yang dapat dilihat pada saat Upacara adat tertentu saja contohnya memandikan bayi/memberikan nama anak (Upacara noka pati) , Dapat mengobat sakit keras. Upacara ini diberi dengan nama upacara " ambang Morua".

4. Musik Huda
Untuk musik ini berangkat dari 3 jenis musik tradisional minangkabau contohnya seperti Dikil rabaro, salaulaik Dulang, Dikil Mundan. Ketiga musik ini bernuansakan Islamic. Untuk dikil Rabaro merupakan seni Vokal yang memakai rabaro sesuai namanya sebagai iringan. Dikil mundan merupakan seni vokal yang memakai mundai sama saja seperti dikil rabaro sebagai iringan. Salaulaik Dulang ini merupaka musik yang tahan atau utuh.

Seperti yang kita pahami, peralatan musik yang banyak digunakan di daerah-daerah di Indonesia khususnya keran alat musik ini menyebar bersamaan dengan berkembangnya agama Islam di Nusantara.

5. Musik Krumpyung
Awal mulanya adalah sebutan yang digunakan untuk sebuah Instrumen yang terdiri dari serangkaian alat musik buluh/bambu yang biasanya disebut dengan nama Angklung. Nama krumpyung ini berasal dari bunyi Instrumen ini sendiri apabila musik ini digerakkan. Kesenian yang satu ini berasal dari kelurahan Agrowillis,  wilayah kecamatan kokap, kabupaten kuon progo, yogyakarta. Pencipta kesenian tersebut adalah Bpk Sumitra dari dusun tersebut yang sudah kami beritahu diatas.

6. Musik Gong Luang
Musik ini berasal dari Bali. sebuah gamelan yang sifatnya sakral yang pada umumnya dipergunakan untuk mengiringi upacara kematian (ngaben).  Kata Gong artinya mengacu pada nama itu sendiri, dan kata luang berati artinya ruang ataupun rong, yang artinya ruang atau bidang unrun yang mengatakan bahwa bidang atau motif ruang-ruang kosong yang akan diberi motif hiasan lainnya.

7. Musik Goong Renteng
7 Jenis Musik Tradisiona
Goong Renteng
Kesenian ini berasal dari desa lebak wangibatukut kecamatan Pemeungpeuk. Fungsi dari kesenian ini digunakan untuk Upacara muludan/Maulid nabi. Goong Renteng terdiri dari berbagai Instrument yaitu Bonang, kecrek, saron, dan kendang.

Sekian artikel dari saya semoga saja Artikel tentang 7 Jenis musik tradisional di Nusantara ini bermanfaat bagi anda semua.

7 Jenis Musik Tradisional di Nusantara Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Al Fikri

7 komentar:

  1. Musik tradisional merupakan khasanah budaya dan aset milik bangsa yang perlu dipertahankan keberadaannya ya mas?

    ReplyDelete
  2. Wah aku blum pernah dengar nih musik2 ini. Kalau nomer 2 uda pernah..

    Makasi, ud nambah wawasan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe bagus deh kalau udah pernah mba..
      cama-cama

      Delete
  3. waah, musik tradisional nggak klah kok sama musik modern

    ReplyDelete

Apa tanggapan anda tentang artikel diatas?